HIKMAH RAMADHAN : Baju Rayo Oleh DESRI AYUNDA


Interpos | Padang - Belum lengkap rasanya, lebaran tiba tapi tak punya baju baru, sarung baru, kopiah baru, mukena baru, pokoknya segala baru. Atau umum disebut, baju rayo. Maka berbondong-bondonglah ke pasar, membeli baju rayo. Tak hanya pasar dan mall yang ramai, tapi juga di tepi jalan-jalan strategis, muncul pasar dadakan menjual baju rayo. Pembelinya pun ada. Ramai pula. 

Inilah satu budaya yang tak pudar dari tahun ke tahun. Nafsu belanja masyarakat meningkat. Sikaya maupun simiskin tak ada bedanya, pokoknya, anak-anak harus punya baju rayo. Ayah dan ibu nanti dulu lah.

Bagi kaum berada, bali baju rayo bukan masalah besar. Sebab di hari-hari biasa juga sering beli baju rayo. Bagi kaum menengah, biasanya harus mampu mengimbangi antara kebutuhan dan keinginan. Apalagi kaum sederhana, harus berpandai-pandai. Apalagi kalau anak banyak pula.

Betapapun susahnya hidup, kita ingin babaju baru rayo. Tidak lengkap rasanya lebaran kalau memakai baju yang lama. Begitulah budaya kita yang sudah turun temurun. Sulit dielak. Apalagi zaman kini, ingin pula handphone baru, kendaraan baru, segala baru, begitu banyak godaan datang menawarkan. Asal ada uang, tidaklah masalah. Kalau uang terbatas, jangan sampai sesak napas karena tak terpenuhi keinginan.

Sebenarnya, bila kita sedikit ingin berdalam-dalam, baru atau tidak, sangat relatif. Sebab kebahagiaan memang sangat relatif. Hanya saja, namun nafsu dan budaya memang kadang-kadang memaksa agar memperturutkan keadaan. Di sinilah letaknya pepatah dalam khazanah budaya: ukua bayang-bayang sapanjang badan.

Seorang ustadz beberapa tahun lalu pernah menasehati publik dengan teduh. "Lebaranlah dengan sederhana. Jangan turuti hawa nafsu ingin ini itu, sedangkan kemampuan terbatas," katanya.

Nasehat ini masih berlaku tentunya untuk kita semua pada hari ini. Memperturutkan hawa nafsu, berarti memaksa diri untuk mendapatkan semua keinginan. Ini sumber penyakit. Padahal, ibadah puasa itu memerangi hawa nafsu. Alangkah baiknya, lebaran dengan sederhana, dalam arti tak melebih-lebihkan tidak pula mengurang-ngurangi.

Catatan paling penting bagi kita, para orang tua, penuhi dulu setiap kebutuhan, terutama untuk putra-putri tercinta. Seterusnya, berjuanglah menutup setiap celah godaan yang membangkitkan keinginan. Keinginanlah sumber penderitaan, yang kadang-kadang membuat kita harus memaksa diri di luar kemampuan semestinya. Padahal, jika tidak terpenuhi keinginan itu, lebaran tetap saja berlangsung meriah. Hanya yang diperlukan, menata hati, agar tak tergoda, tidak berkecil hati, tetap bersyukur dengan setiap pencapaian lebaran tahun ini. Sebab Allah Swt. telah member rezeki terbaik sebagaimana kebutuhan. Adapun keinginan, itulah nafsu yang tidak berbatas. Jangan ikuti itu, tak perlu.

Selamat menunaikan ibadah puasa, selamat mambali baju rayo. 


#in.1*emdes
Share on Google Plus

About indra Afriadi

www.interpos.online lahir mengikuti tuntutan zaman di era globalisasi dan teknologi digital saat ini, dan masa yang akan datang. Tujuannya interpos adalah menjadi sebuah media siber yang bisa diakses jutaan orang melalui teknologi maju sekarang ini dan yang akan datang, tanpa batasan atau dibatasi. www.interpos.online tidak melupakan kode Etik jurnalist dan perimbangan dalam karyanya sebagai lembaga control social, sesuai UU No 40 Tahun 1999 tentang Pers.
PT. TMIP Mengucapkan, "Selamat datang di Media Siber Interpos.onine", Terima kasih.. Silahkan Baca, Bagi Dan Komentar.. Tertanda Pemred : Indra Afriadi